Kok Gitu Sih?

Posted on Updated on

Waktu itu di Bandara Selaparang, Mataram, Lombok ketika sedang mengantri check in pesawat menuju Jakarta, kebetulan padat dan panjang antriannya.  Antrianku tinggal tiga orang, namun tiba-tiba seorang calon penumpang menyerobot antrian merangsek maju tanpa peduli ada orang dibelakangnya.  Saking keselnya, aku nyeletuk “Bu, antri dong!! yang laen aja ikut antri kok”, eh si ibu diem aja cuek bebek ga naek ojek… .  Kekesalan itu ternyata nyambung lagi beberapa menit berikutnya, aku disuruh pindah ke antrian di sebelahnya yang panjaaaaannnngggg dan laaaaammmmaaaa… .  “Ya udah deh kalo gitu” kataku dalam hati.

Tidak berapa lama, saat aku baru menikmati antrian yang panjang itu, eh sudah di suruh pindah lagi antrinya ke sebelah lagi.  Busyet dah ni check in apa antri beras sih?  Lagi-lagi aku dibuat keseeellll…. ada bapak-bapak yang bermuka tembok nyelonong tanpa punya rasa bersalah apalagi rasa malu ga mau antri.  Orang-orang di depanku sudah protes ke bapak tadi, tapi cuek aja.  Busyetttt… ni orang, kalau jadi orang Indonesia jangan gitu dong… .

Cerita diatas adalah sepenggal kisah saya saat melihat tabiat oknum orang Indonesia.  Pertanyaannya cuma satu “Kok Gitu Sih?”.  Saya heran mengapa ada (banyak?) orang Indonesia yang kelakuannya begitu, apalagi di negeri sendiri.  Padahal kalau ada orang asing yang nyerobot antrian pasti di maki-maki juga.  Yang aneh, jika orang Indonesia pergi ke luar negeri dan disuruh antri pasti nurut.

Sayang ya, padahal bangsa ini adalah bangsa yang besar, rakyatnya saja 250 juta orang.  Jikalau semua rakyat disuruh antri terus pada saling serobot rasanya bakalan pecah perang dunia ketujuh.  Enak nggak sih berdesak-desakkan?  Padahal saya tuh terus berusaha taat aturan antri tapi kok ya masih ada yang main serobot.  Saya cuma bisa membayangkan betapa bahagianya hidup di Indonesia yang rakyatnya taat aturan, disuruh antri ya antri, jadi nyaman kan?

Aku untuk Negeriku, Bugiakso Blog Competition 2009

4 thoughts on “Kok Gitu Sih?

    muhamaze said:
    Sabtu, 7 Februari 2009 pukul 16:28

    Kalo semua taat aturan, bukan Indonesia namanya.
    Pilih mana; taat aturan tapi lama atau srabat-srobot tapi untung biarpun terkesan egois banget?
    Kalo gitu terus, kapan majunya ya Indonesia??

    Suka

    Aliaz said:
    Jumat, 20 Februari 2009 pukul 13:17

    Masalahnya disiplin itu bukan budaya bangsa kita. Yah, kita mulai dr diri kita sndri aja, coz ngatur org lain jg susah.
    Kamu anak unsoed ya???
    Btw, 2 adikku jg kul di unsoed loh..

    Suka

    Dharma responded:
    Jumat, 20 Februari 2009 pukul 13:52

    Yah gimana lagi soalnya dari kecil nggak di didik disiplin sih… . Padahal Indonesia yang akan datang adalah kita yang pegang, jadi kalo gitu terus mo jadi apa ntar???
    Btw, yup betul aku anak Unsoed (mantan mahasiswanya).

    Berpikirlah untuk bangsa….

    Suka

    buy_vigrxplus said:
    Kamis, 16 Juli 2009 pukul 00:48

    Pretty cool post. I just stumbled upon your blog and wanted to say
    that I have really liked reading your blog posts. Anyway
    I’ll be subscribing to your blog and I hope you post again soon!

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s